Allah dan Asmaul Husna

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

ALLAH DAN ASMAUL HUSNA

Allah Ta’ala berfirman:

اللَّهُ لَآ إِلٰهَ إِلَّا هُوَ ۖ لَهُ الْأَسْمَآءُ الْحُسْنَىٰ ۞ه

“Dialah Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Dia mempunyai Asmaaul Husna (nama-nama indah yang terbaik)” (QS. Thaha [20]:8)

وَلِلّٰـهِ الْأَسْمَآءُ الْحُسْنَىٰ فَادْعُوهُ بِهَا ۖ وَذَرُوا۟ الَّذِينَ يُلْحِدُونَ فِىٓ أَسْمٰٓئِهِۦ ۚ سَيُجْزَوْنَ مَا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ ۞ه

“Hanya milik Allah Asmaul Husna, maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut Asmaul Husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang dari kebenaran dalam (menyebut) nama-nama-Nya. Nanti mereka akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.” (QS. Al-A’raf [7]:180)

قُلِ ادْعُوا۟ اللَّهَ أَوِ ادْعُوا۟ الرَّحْمٰنَ ۖ أَيًّا مَّا تَدْعُوا۟ فَلَهُ الْأَسْمَآءُ الْحُسْنَىٰ ۚ وَلَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ وَلَا تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِ بَيْنَ ذٰلِكَ سَبِيلًا ۞ه

“Katakanlah: “Serulah Allah atau serulah Ar-Rahman. Dengan nama yang mana saja kamu seru, Dia mempunyai Asmaul Husna (nama-nama indah yang terbaik) dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam shalatmu dan janganlah pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara kedua itu”.” (QS. Al-Isra’ [17]:110)

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

إِنَّ لِلَّهِ تِسْعَةً وَتِسْعِينَ اسْمَا مِائَةً إِلاَّ وَاحِدًا مَنْ أَحْصَاهَا دَخَلَ الْجَنَّةَ

Sesungguhnya milik Allah sembilan puluh sembilan nama, barang siapa yang menghitungnya (menghafalnya) maka akan masuk surga”. (HR. Bukhari no. 2736 dan Muslim no. 6989)

أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ ، أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَدًا مِنْ خَلْقِكَ ، أَوْ أَنْزَلْتَهُ فِي كِتَابِكَ ، أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِي عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ

“Saya memohon dengan seluruh nama yang Engkau miliki, yang Engkau menamakan diri-Mu dengannya, yang Engkau ajarkan kepada salah seorang dari makhluk-Mu, yang Engkau turunkan di dalam Kitab-Mu atau yang Engkau sembunyikan di ilmu ghaib di sisi-Mu” (HR. Ahmad no. 391 dishahihkan oleh Al-Albany dalam Silsilah Ash-Shahiihah no. 199)

ASMAUL HUSNA
NO NAMA TRANSLITERASI MAKNA
0 اللَّهِ Allah Allah
1 الرَّحْمَنِ Ar-Rahman Yang Maha Pengasih
2 الرَّحِيمِ Ar-Rahim Yang Maha Penyayang
3 الْمَلِكُ Al-Malik Yang Maha Penguasa (Merajai)
4 الْقُدُّوسُ Al-Qudus Yang Maha Suci
5 السَّلَامُ As-Salam Yang Maha Pemberi Kesejahteraan
6 الْمُؤْمِنُ Al-Mu’min Yang Maha Pemberi Keamanan
7 الْمُهَيْمِنُ Al-Muhaimin Yang Maha Pemelihara
8 الْعَزِيزُ Al-Aziz Yang Maha Perkasa
9 الْجَبَّارُ Al-Jabar Yang Maha Mutlak Kegagahan
10 الْمُتَكَبِّرُ Al-Mutakabir Yang Maha Pemilik Kemegahan
11 الْخَالِقُ Al-Khaliq Yang Maha Pencipta
12 الْبَارِئُ Al-Bari’ Yang Maha Mengadakan (Membuat, Mewujudkan, Menyeimbangkan)
13 الْمُصَوِّرُ Al-Mushawir Yang Maha Membentuk Rupa
14 الْغَفَّارُ Al-Ghafar Yang Maha Pengampun
15 الْقَهَّارُ Al-Qahar Yang Maha Penakluk (Menundukkan, Mengalahkan)
16 الْوَهَّابُ Al-Wahab Yang Maha Pemberi Karunia
17 الرَّزَّاقُ Ar-Razaq Yang Maha Pemberi Rezeki
18 الْفَتَّاحُ Al-Fatah Yang Maha Pembuka (Memberi Rahmat, Menentukan Keputusan)
19 الْعَلِيمُ Al-’Alim Yang Maha Mengetahui (Memiliki Ilmu)
20 الْقَابِضُ Al-Qabidh Yang Maha Menyempitkan (Menahan, Memberi Kesulitan)
21 الْبَاسِطُ Al-Basith Yang Maha Melapangkan (Melepas, Memberi Kemudahan)
22 الْخَافِضُ Al-Khafidh Yang Maha Merendahkan (Mengurangi)
23 الرَّافِعُ Ar-Rafi’ Yang Maha Meninggikan (Menambahi)
24 الْمُعِزُّ Al-Mu’iz Yang Maha Memuliakan (Mengangkat)
25 الْمُذِلُّ Al-Mudzil Yang Maha Menghinakan (Menurunkan)
26 السَّمِيعُ As-Sami’ Yang Maha Mendengar
27 الْبَصِيرُ Al-Bashir Yang Maha Melihat
28 الْحَكَمُ Al-Hakam Yang Maha Menetapkan
29 الْعَدْلُ Al-’Adl Yang Maha Adil
30 اللَّطِيفُ Al-Lathif Yang Maha Lembut
31 الْخَبِيرُ Al-Khabir Yang Maha Teliti
32 الْحَلِيمُ Al-Halim Yang Maha Penyantun
33 الْعَظِيمُ Al-’Azhim Yang Maha Agung
34 الْغَفُورُ Al-Ghafur Yang Maha Pengampun
35 الشَّكُورُ Asy-Syakur Yang Maha Pembalas Amal Kebaikan (Mensyukuri, Menghargai)
36 الْعَلِيُّ Al-’Aliy Yang Maha Tinggi
37 الْكَبِيرُ Al-Kabir Yang Maha Besar
38 الْحَفِيظُ Al-Hafizh Yang Maha Pemelihara
39 الْمُقِيتُ Al-Muqit Yang Maha Pemberi Kecukupan
40 الْحَاسِبُ Al-Hasib Yang Maha Pembuat Perhitungan
41 الْجَلِيلُ Al-Jalil Yang Maha Luhur
42 الْكَرِيمُ Al-Karim Yang Maha Pemurah
43 الرَّقِيبُ Ar-Raqib Yang Maha Mengawasi
44 الْمُجِيبُ Al-Mujib Yang Maha Mengabulkan
45 الْوَاسِعُ Al-Wasi’ Yang Maha Luas
46 الْحَكِيمُ Al-Hakim Yang Maha Bijaksana
47 الْوَدُودُ Al-Wadud Yang Maha Mengasihi
48 الْمَجِيدُ Al-Majid Yang Maha Mulia
49 الْبَاعِثُ Al-Ba’its Yang Maha Membangkitkan
50 الشَّهِيدُ Asy-Syahid Yang Maha Menyaksikan
51 الْحَقُّ Al-Haq Yang Maha Benar
52 الْوَكِيلُ Al-Wakil Yang Maha Pelindung
53 الْقَوِيُّ Al-Qawiy Yang Maha Kuat
54 الْمَتِينُ Al-Matin Yang Maha Kokoh
55 الْوَلِيُّ Al-Waliy Yang Maha Melindungi
56 الْحَمِيدُ Al-Hamid Yang Maha Terpuji
57 الْمُحْصِى Al-Muhshi Yang Maha Pengkalkulasi (Menghitung)
58 الْمُبْدِئُ Al-Mubdi’ Yang Maha Memulai
59 الْمُعِيْدُ Al-Mu’id Yang Maha Mengembalikan Kehidupan
60 الْمُحْيِى Al-Muhyi Yang Maha Menghidupkan (Memberi Kehidupan)
61 الْمُمِيْتُ Al-Mumit Yang Maha Mematikan (Menentukan Kematian)
62 الْحَيُّ Al-Hayyu Yang Maha Hidup
63 الْقَيُّومُ Al-Qayyum Yang Maha Senantiasa Mengurus
64 الْوَاجِدُ Al-Wajid Yang Maha Penemu
65 الْمَاجِدُ Al-Majid Yang Maha Mulia
66 الْوَاحِدُ Al-Wahid Yang Maha Tunggal
67 الْأَحَدُ Al-Ahad Yang Maha Esa
68 الصَّمَدُ Ash-Shamad Yang Maha Dibutuhkan (Tempat Meminta)
69 الْقَدِيرُ Al-Qadir Yang Maha Menentukan (Menetapkan, Menyeimbangkan)
70 الْمُقْتَدِرُ Al-Muqtadir Yang Maha Berkuasa
71 الْمُقَدِّمُ Al-Muqadim Yang Maha Mendahulukan
72 الْمُؤَخِّرُ Al-Muakhir Yang Maha Mengakhirkan
73 الأوَّلُ Al-Awal Yang Maha Awal
74 الآخِرُ Al-Akhir Yang Maha Akhir
75 الظَّاهِرُ Azh-Zhahir Yang Maha Nyata
76 الْبَاطِنُ Al-Bathin Yang Maha Ghaib
77 الْوَالِيُّ Al-Waliy Yang Maha Memerintah
78 الْمُتَعَالِيُّ Al-Muta’ali Yang Maha Tinggi
79 الْبَرُّ Al-Barru Yang Maha Melimpahkan Kebaikan
80 التَّوَّابُ At-Tawab Yang Maha Penerima Taubat
81 الْمُنْتَقِمُ Al-Muntaqim Yang Maha Pemberi Balasan
82 الْعَفُوُّ Al-’Afuw Yang Maha Pemaaf
83 الرَّءُوفُ Ar-Rauf Yang Maha Pengasuh
84 مَالِكُ الْمُلْكُ Malikul-Mulk Yang Maha Penguasa Kerajaan
85 ذُو الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ Dzul-Jalaali-Wal-Ikraam Yang Maha Pemilik Kebesaran dan Kemuliaan
86 الْمُقْسِطُ Al-Muqsith Yang Maha Pemberi Keadilan
87 الْجَامِعُ Al-Jami’ Yang Maha Mengumpulkan
88 الْغَنِيُّ Al-Ghaniy Yang Maha Kaya
89 الْمُغْنِيُّ Al-Mughni Yang Maha Pemberi Kekayaan
90 الْمَانِعُ Al-Mani’ Yang Maha Mencegah
91 الضَّارُ Adh-Dhar Yang Maha Penimpa Kemudharatan
92 النَّافِعُ An-Nafi’ Yang Maha Pemberi Manfaat
93 النُّورُ An-Nur Yang Maha Bercahaya (Memberi Cahaya, Menerangi)
94 الْهَادِيُّ Al-Hadiy Yang Maha Pemberi Petunjuk
95 الْبَدِيْعُ Al-Badi’ Yang Maha Pencipta Tiada Bandingan
96 الْبَاقِيُّ Al-Baqiy Yang Maha Kekal
97 الْوَارِثُ Al-Warits Yang Maha Pewaris
98 الرَّشِيْدُ Ar-Rasyid Yang Maha Pandai
99 الصَّبُو۟رُ Ash-Shabur Yang Maha Sabar
This entry was posted in Opinions and tagged , . Bookmark the permalink.